Naik Kenderaan Keluar Kota Wajib Tunjukkan Kartu Vaksin

MITRAKITANEWS.COM | Jakarta. Pemerintah telah menerapkan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat. Berbagai kegiatan masyarakat diatur selama PPKM Darurat yang berlangsung pada 3-20 Juli 2021 ini. Tak terkecuali aktivitas berkendara.

Kementerian Perhubungan menerbitkan Surat Edaran No. SE 43 Tahun 2021 tentang Petunjuk Pelaksanaan Perjalanan Orang Dalam Negeri dengan Transportasi Darat pada Masa Pandemi COVID-19.

Di dalamnya disebutkan, pelaku perjalanan jarak jauh dari dan ke Pulau Jawa serta Pulau Bali yang menggunakan moda transportasi darat wajib menunjukkan kartu vaksin pertama dan surat keterangan hasil negatif tes RT-PCR atau rapid test antigen.

Pengguna kendaraan pribadi juga diwajibkan menunjukkan kartu vaksin, setidaknya vaksin pertama. Hal itu menjadi syarat melanjutkan perjalanan selama PPKM darurat.

“Pelaku perjalanan dengan transportasi darat yang menggunakan kendaraan bermotor perseorangan, sepeda motor, dan kendaraan bermotor umum, wajib menunjukkan kartu vaksin pertama dan surat keterangan hasil negatif tes RT-PCR yang sampelnya diambil dalam kurun waktu maksimal 2 x 24 jam sebelum keberangkatan, atau rapid test antigen yang sampelnya diambil dalam kurun waktu maksimal 1 x 24 jam sebelum keberangkatan, sebagai persyaratan melanjutkan perjalanan,” tulis Surat Edaran tersebut.

Namun, pelaku perjalanan dengan kepentingan khusus medis yang tidak/belum divaksin dengan alasan medis berdasarkan keterangan dari dokter spesialis dapat melakukan perjalanan dengan menunjukkan surat keterangan hasil negatif tes RT-PCR yang sampelnya diambil dalam kurun waktu maksimal 2 x 24 jam sebelum keberangkatan, atau hasil negatif rapid test antigen yang sampelnya diambil dalam kurun waktu maksimal 1 x 24 jam sebelum keberangkatan, sebagai persyaratan melanjutkan perjalanan.

BACA JUGA
1 dari 26

Itu berlaku untuk perjalanan keluar kota. Khusus perjalanan rutin di wilayah aglomerasi tidak harus menunjukkan kartu vaksin selama pemberlakuan PPKM darurat.

Pengemudi dan pembantu pengemudi kendaraan logistik hanya wajib menunjukkan surat keterangan hasil negatif tes RT-PCR yang sampelnya diambil dalam kurun waktu maksimal 2 x 24 jam sebelum keberangkatan, atau hasil negatif rapid test antigen yang sampelnya diambil dalam kurun waktu maksimal 1 x 24 jam sebelum keberangkatan.

“Bagi pengemudi dan pembantu pengemudi yang belum melaksanakan vaksinasi diarahkan untuk melakukan vaksinasi oleh Satuan Tugas Penanganan COVID-19 apabila tersedia di lokasi simpul transportasi darat,” sebutnya.

Jike surat keterangan RT-PCR atau rapid test antigen pelaku perjalanan menyatakan hasil negatif dan penumpang menunjukkan gejala indikasi COVID-19, maka penumpang dilarang melanjutkan perjalanan dan diwajibkan untuk melakukan tes diagnostik RT-PCR dan isolasi mandiri selama waktu tunggu hasil pemeriksaan. (det/Edt01)

Berita Terkait
error: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: